Suku Bunga Deposito :
Jangka Waktu 12 bln = 8.00 %
Jangka Waktu 6 bln = 7.25 %
Jangka Waktu 3 bln = 7.00 %
BPR Terbesar di Yogyakarta

"Menyediakan layanan perbankan yang unggul bagi masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta dan sekitarnya yang berorientasi pada kepuasan nasabah dengan menjunjung tinggi nilai-nilai profesionalisme"
MISI - BPR Bhakti Daya Ekonomi

BPR Bhakti Daya Ekonomi, Bank Perkreditan Rakyat di Yogyakarta

Kredit pegawai adalah fasilitas pemberian kredit yang ditujukan kepada PNS, POLRI, atau TNI. Dengan kebijaksanaan bank, pegawai swasta pada instansi tertentu dapat pula diberikan fasilitas kredit pegawai ini. Tujuan penggunaan kredit adalah untuk konsumtif, investasi, maupun modal kerja.

Syarat-syarat umum pengajuan kredit pegawai :

  1. Pemohon merupakan pegawai tetap pada kantor/instansi tertentu, bukan pegawai kontrak, pegawai honorer, atau bahkan calon pegawai.
  2. Pemohon adalah pegawai kantor/instansi yang telah memiliki hubungan kerja sama dengan bank. Pemohon yang berasal dari kantor/instansi yang belum memiliki hubungan kerja sama dengan bank harus mengajukan secara kolektif minimal 5 (lima) orang. Dalam hal ini bank akan terlebih dahulu akan melakukan survey untuk kelayakan kerja sama terhadap kantor/instansi tersebut kemudian ditindak lanjuti dengan adanya Surat Perjanjian Kerja Sama.
  3. Pengajuan pinjaman dapat secara langsung datang ke kantor, atau melalui telepon untuk diantar ke kantor/instansi pemohon.

Produk kredit pegawai dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :

A. Kredit Pegawai PROGRAM REGULER

  1. Ketentuan - Ketentuan :
    • Plafond kredit maksimal sebesar Rp. 30.000.000,00 (Tiga Puluh Juta Rupiah)
      • Jangka waktu 10 dan 15 bulan besarnya bunga adalah 0,87 % flate per bulan
      • Jangka waktu 20, 25, 30, 35, dan 40 bulan besarnya bunga adalah 0,90 % flate per bulan
      • Jangka waktu 45, 50, 55, 60, 65, 72 bulan besarnya bunga adalah 0,95 % flate per bulan.
    • Jangka waktu dan bunga Kredit Pegawai Reguler dengan Bunga Flat :
      • Jangka waktu 12 dan 15 bulan besarnya bunga adalah setara 0,80% flate per bulan.
      • Jangka waktu 20, 25, 30, 36, dan 40 bulan besarnya bunga adalah setara 0,85 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 45, 50, dan 55 bulan besarnya bunga adalah setara 0,87 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 60 dan 72 bulan besarnya bunga adalah setara 0,90 % flate per bulan.
    • Jangka waktu dan bunga Kredit Pegawai Reguler dengan Bunga Anuitas :
    • Setiap pinjaman dikenakan potongan biaya provisi dan biaya administrasi sebesar 2 % serta biaya materai sebesar Rp 12.000,- (Dua Belas Ribu Rupiah).
  2. Jaminan :
    • Tidak terdapat jaminan fisik yang perlu diserahkan.
    • Jaminan yang diserahkan adalah gaji, yang jumlah dan buktinya ditunjukkan dengan strook/slip gaji.
  3. Tata Cara Pengajuan :
    • Mengisi formulir permohonan dan ditandatangani pula oleh suami/istri pemohon, kecuali bila belum menikah.
    • Mendapatkan rekomendasi dari bendahara gaji serta kepala kantor / instansi serta ada pernyataan tidak memiliki pinjaman di bank lain.
    • Melampirkan :
      • Foto kopi KTP/SIM pemohon.
      • Foto kopi KTP/SIM suami/istri pemohon (kecuali bagi yang belum menikah).
      • Foto kopi Surat Nikah (kecuali bagi yang belum menikah).
      • SK Pertama asli.
      • SK terakhir asli.
      • Kartu Taspen atau ASABRI asli.
      • Strook/slip gaji terakhir asli (strook/slip gaji pada bulan berjalan pada saat mengajukan permohonan).
    • Permohonan diajukan langsung ke kantor oleh pemohon beserta suami/istrinya (kecuali bagi yang belum menikah). Permohonan akan langsung dianalisis dan apabila memenuhi syarat pinjaman dapat dicairkan pada saat itu juga.
    • Permohonan melalui telepon atau permohonan pinjaman yang menghendaki untuk diantarkan ke lokasi kantor/instansi pemohon, apabila memungkinkan dalam hari itu juga akan segera ditindaklanjuti untuk dilakukan analisis kelayakan terhadap permohonan pinjaman yang diajukan dan apabila memenuhi syarat akan dapat dicairkan di tempat. Apabila tidak memungkinkan untuk ditindaklanjuti pada hari itu juga, akan ditunda pada hari berikutnya.
    • Pada saat pencairan kredit, surat perjanjian kredit ditandatangani oleh pemohon beserta suami/istrinya (kecuali bagi yang belum menikah).
    • Pada saat penandatanganan surat perjanjian kredit, debitor akan mendapatkan bukti penerimaan jaminan dari bank.
  4. Tata Cara Pembayaran Angsuran dan Pelunasan :
    • Debitor membayar angsuran dengan cara potong gaji melalui bendahara gaji, yang selanjutnya secara kolektif akan disetorkan ke bank atau petugas akan mengambil angsuran tersebut.
    • Bank akan memberikan insentif kepada bendahara gaji dengan ketentuan :
      • Untuk penyetoran secara langsung ke bank sebelum tanggal 10 tiap bulannya diberikan insentif sebesar 10 % dari total bunga yang disetorkan.
      • Untuk penyetoran secara langsung ke bank setelah tanggal 10 tiap bulannya diberikan insentif sebesar 7,5 % dari total bunga yang disetorkan.
      • Untuk setoran yang diambil oleh petugas bank pada tanggal berapapun setiap bulannya diberikan insentif sebesar 7,5 % dari total bunga yang disetorkan.
      • Ketentuan pemberitahuan insentif dapat diberlakukan lain berdasarkan kebijaksanaan bank.
    • Apabila debitor pindah tugas ke kantor/instansi lain namun masih di dalam jangkauan operasional bank, maka yang bersangkutan harus memberikan informasi kepada bank disertai dengan surat keterangan dari bendahara.
    • Apabila debitor pindah tugas ke kantor/instansi lain namun berada di luar jangkuan operasional bank, maka yang bersangkutan harus melunasi pinjamannya.
    • Debitor dapat melunasi pinjamannya sebelum berakhirnya jangka waktu kredit dengan cara datang langsung ke bank atau menitipkannya kepada bendahara gaji.
    • Pinjaman dapat dilunasi sebelum jatuh tempo dengan ketentuan bahwa kewajiban yang harus dibayarkan adalah saldo akhir kredit ditambah dengan bunga yang besarnya ditentukan sesuai dengan kebijaksanaan bank.
    • Debitor yang belum melunasi pinjamannya dapat mengajukan lagi permohonan kredit yang baru dengan ketentuan bahwa pinjaman baru tersebut akan dipotong untuk melunasi pinjamannya yang lama. Untuk hal ini debitor harus telah mengangsur minimal 3 (tiga) kali.
B. Kredit Pegawai PROGAM PEMBERDAYAAN GAJI
  1. Ketentuan - Ketentuan :
    • Plafond kredit maksimal sebesar Rp 50.000.000,00 (Lima Puluh Juta Rupiah).
    • Gaji bersih yang dapat dipotong untuk angsuran maksimal sebesar 60%, kecuali pemohon memiliki penghasilan tetap yang lain selain gaji atau dapat pula ditetapkan lain berdasarkan kebijaksanaan bank.
    • Jangka waktu dan bunga Kredit Pegawai Pemberdayaan dengan Bunga Flat :
      • Jangka waktu 10 dan 15 bulan besarnya bunga adalah 0,87 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 20, 25, 30, 35, dan 40 bulan besarnya bunga 0,90 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 45, 50, 55, 60, 65, 72 bulan besarnya bunga adalah 0,95 % flate per bulan.
    • Jangka waktu dan bunga Kredit Pegawai Pemberdayaan Bunga Anuitas :
      • Jangka waktu 12 dan 15 bulan besarnya bunga adalah setara 0,80 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 20, 25, 30, 36, dan 40 bulan besarnya bunga adalah setara 0,85 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 45, 50, dan 55 bulan besarnya bunga adalah setara 0,87 % flate per bulan.
      • Jangka waktu 60 dan 72 bulan besarnya bunga adalah setara 0,90% flate per bulan.
    • Setiap pinjaman dikenakan potongan biaya provisi dan biaya administrasi sebesar 2 % serta biaya meterai sebesar Rp 12.000,- (Dua Belas Ribu Rupiah).
    • Fasilitas kredit ini hanya diperuntukkan bagi pemohon yang berasal dari kantor/instansi yang telah memiliki hubungan kerja sama dengan bank perihal fasilitas Kredit Pemberdayaan Gaji.
  2. Jaminan :
    • Jaminan adalah gaji, yang jumlah dan buktinya ditujukkan dengan strook/slip gaji.
    • Jaminan fisik yang diserahkan kepada bank berupa SK Pertama (SK Pengangkatan sebagai pegawai), SK Terakhir (SK terakhir yang diperoleh mengenai kenaikan pangkat sebagai pegawai atau kenaikan gaji), dan Kartu Taspen atau Kartu ASABRI (Asuransi Sosial ABRI).
  3. Tata Cara Pengajuan :
    • Mengisi formulir permohonan dan ditandatangani pula oleh suami/istri pemohon, kecuali bila belum nikah.
    • Mendapatkan rekomendasi dari bendahara gaji serta kepala kantor/instansi serta ada pernyataan tidak memiliki pinjaman di Bank lain.
    • Melampirkan :
      • Foto kopi KTP/SIM pemohon.
      • Foto kopi KTP/SIM suami/istri (kcuali bagi yang belum menikah).
      • Foto kopi Surat Nikah (kecuali bagi yang belum nikah).
      • SK Pertama asli.
      • SK Terakhir asli.
      • Kartu Taspen atau ASABRI asli.
      • Strook/slip gaji terakhir asli (strook/slip gaji pada bulan berjalan pada saat mengajukan permohonan).
    • Permohonan diajukan langsung ke kantor oleh pemohon beserta suami/istrinya (kecuali bagi yang belum menikah). Permohonan akan langsung dianalisis dan apabila memenuhi syarat pinjaman dapat dicairkan pada saat itu juga.
    • Permohonan melalui telepon atau permohonan pinjaman yang menghendaki untuk diantarkan ke lokasi kantor/instansi pemohon, apabila memungkinkan dalam hari itu juga akan segera ditindaklanjuti untuk dilakukan analisis kelayakan terhadap permohonan pinjaman yang diajukan dan apabila memenuhi syarat akan dapat dicairkan di tempat. Apabila tidak memungkinkan untuk ditindak lanjuti pada hari itu juga, akan ditunda pada hari berikutnya.
    • Pada saat pencairan kredit, surat perjanjian kredit ditandatangani oleh pemohon beserta suami/istrinya (kecuali bagi yang belum menikah).
    • Pada saat penandatanganan surat perjanjian kredit, debitor akan mendapatkan bukti penerimaan jaminan dari Bank.
  4. Tata Cara Pembayaran Angsuran, Pelunasan, dan Pengambilan Jaminan :
    • Debitor membayar angsuran dengan cara potong gaji melalui bendahara gaji, yang selanjutnya secara kolektif akan disetorkan ke bank atau petugas akan mengambil angsuran tersebut.
    • Bank akan memberikan insentif kepada bendahara gaji dengan ketentuan :
      • Untuk penyetoran secara langsung ke bank sebelum tanggal 10 tiap bulannya diberikan insentif sebesar 10 % dari total bunga yang disetorkan.
      • Untuk penyetoran secara langsung ke bank setelah tanggal 10 tiap bulannya diberikan insentif sebesar 7,5 % dari total bunga yang distorkan.
      • Untuk setoran yang diambil petugas bank pada tanggal berapa pun setiap bulannya diberikan insentif sebesar 7,5 % dari total bunga yang disetorkan.
      • Ketentuan pemnberian insentif dapat diberlakukan lain berdasarkan kebijaksanaan bank.
    • Apabila debitor pindah tugas ke kantor/instansi lain namun masih di dalam jangkuan operasional bank, maka yang bersangkutan harus memberikan informasi kepada bank disertai dengan surat keterangan dari bendahara.
    • Apabila debitor pindah tugas ke kantor/instansi lain namun berada di luar jangkuan operasional bank, maka yang bersangkutan harus melunasi pinjamannya.
    • Debitor dapat melunasi pinjamannya sebelum berakhirnya jangka waktu kredit dengan cara datang langsung ke bank atau menitipkan kepada bendahara gaji.
    • Pinjaman dapat dilunasi sebelum jatuh tempo dengan ketentuan bahwa kewajiban yang harus dibayarkan adalah saldo akhir kredit ditambah dengan bunga yang besarnya ditentukan sesuai dengan kebijaksanaan bank.
    • Debitor yang belum melunasi pinjamannya dapat mengajukan lagi permohonan kredit yang baru dengan ketentuan bahwa pinjaman baru tersebut akan dipotong untuk melunasi pinjamannnya yang lama. Untuk hal ini debitor harus telah mengangsur minimal 3 (tiga) kali.
  5. Debitor yang melunasi pinjaman dapat mengambil jaminan dengan syarat :
    • Datang sendiri ke bank beserta dengan suami/istrinya yang juga ikut menandatangani perjanjian kredit (kecuali bila belum menikah, cukup datang sendiri).
    • Menunjukan kuitansi bukti pelunasan apabila debitor melunasi pinjamannya di kantor.
    • Menunjukan kartu tanda pengenal asli (KTP/SIM).
    • Menunjukan bukti penerimaan jaminan dari Bank.